0 888 1 6262 52

Perusahaan menengah dan besar, terkadang masih banyak alami kebingungan dalam penggunaan media sosial. Terkait hal tersebut, kami akan jelaskan kenap sosmed untuk korporasi bukanlah hanya sekedar untuk posting event dan ucapan selamat pada hari-hari libur nasional.

Sosmed untuk korporasi akan berkisar tentang cara mengidentifikasi, membangun, dan membina hubungan dengan pembeli potensial. Ini memerlukan strategi yang jelas untuk dituangkan dalam konten-konten sosmed yang kemudian disebarkan pada saluran yang tepat.

Fungsi Sosmed untuk Korporasi

Terlepas dari apa tujuan atau hasil yang akan dicapai, sosial media dapat berguna untuk membuat perusahaan lebih dikenal baik dan dipercaya di industrinya. Terutama untuk pemasaran B2B, sosial media dapat berfungsi untuk hasilkan prospek yang berkualitas, tentu jika kita mengetahui proses dan caranya.

Banyak para profesional di Indonesia yang sering menghabiskan banyak waktu membaca artikel, whitepaper dan laporan untuk melihat wawasan apa yang dapat di kumpulkan yang akan membantu orang dalam melakukan pekerjaannya dengan lebih baik. Istilah untuk para profesional tersebut dikalangan pemasar B2B adalah “Casual Learner”.

Bagaimana Pemasar B2B Dapat Menggunakan Media Sosial untuk Mempengaruhi “Pelajar Santai”

Casual Learner

Jika Anda belum terbiasa dengan “casual learner” dalam konteks pemasaran B2B, izinkan saya memberi gambaran singkat.

Dalam paradigma pembelian B2B tradisional, organisasi menganggap bahwa proses pembelian dimulai ketika para pemimpin atau manajer perusahaan mengenali suatu masalah, dan memutuskan untuk mengatasi masalah dengan beberapa cara. “Pembeli” ini kemudian mengumpulkan informasi tentang masalah yang mereka hadapi dan kemungkinan solusi.

Pada titik ini, pembeli memiliki akses 24/7 ke informasi – melalui lebih banyak saluran daripada sebelumnya. Banyak orang (termasuk saya) secara rutin mengonsumsi informasi tentang ruang bisnis mereka jauh sebelum mereka “secara aktif mencari” solusi.

Sekarang ada istilah untuk orang yang berperilaku seperti ini. Mereka disebut “Casual Learner”.

Konsumen terdidik, selalu tertarik dan mencari konten serta publikasi khusus untuk industri mereka. Mereka tetap mengikuti tren industri dan topik hangat; mereka terus memantau apa yang baru dan inovatif. Mereka bahkan mungkin menemukan solusi untuk masalah bisnis mereka.

Secara intuitif, sangat masuk akal bagi pemasar B2B untuk mencoba membangun dan membina hubungan dengan casual learner.

Sebagian besar taktik dan program pemasaran B2B dirancang untuk mengidentifikasi pebisnis yang siap untuk memulai proses pembelian. Namun, pada waktu tertentu, sebagian besar pelanggan potensial Anda kemungkinan besar tidak akan menjadi “di pasar”.

Membuat hubungan dengan casual learner adalah penting karena kesan yang mereka bentuk selama pembelajaran tetap berpengaruh ketika mereka terlibat dalam proses pembelian.

Jika perusahaan Anda melakukan pekerjaan luar biasa dalam menjangkau casual learner dan menarik minat mereka, Anda akan memiliki keunggulan kompetitif ketika audiens ini mulai secara aktif mengevaluasi solusi.

Pertanyaan selanjutnya yang mungkin muncul adalah:

  • Apa yang seharusnya dilakukan oleh perusahaan?
  • Bagaimana kita mengidentifikasi casual learner ini?
  • Saluran dan taktik apa yang harus kita gunakan untuk berkomunikasi dengan mereka?

Tentu saja, jika Anda memiliki anggaran dan tim yang besar, Anda pasti ingin berada di mana-mana dengan audiens potensial Anda. Baik itu melalui campuran saluran mulai dari PR, konten yang disponsori, sindikasi konten, media sosial dan banyak lagi. Tetapi jika sumber daya Anda terbatas, Anda dapat memulai dengan media sosial.

Komunikasi sosmed untuk corporate adalah cara efektif untuk menjangkau casual learner

Jejaring sosial B2B seperti LinkedIn dan Twitter adalah tempat yang bagus untuk menemukan casual learner. Namun, perlu diingat bahwa komunikasi di saluran sosmed untuk korporasi tetap harus menggunakan strategi yang jelas untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya.

Ini artinya, Anda tidak dapat hanya mengandalkan grafis yang “wah” atau video yang “mahal” untuk berkomunikasi dengan mereka. Tapi akan lebih pada isi dari konten Anda. Oleh karena itu, kita harus memahami bahwa aktivitas akun sosmed corporate hanya bertujuan untuk menjadi penggembira online saja.

Untuk dapat efektif dalam bersosmed, ini seringkali mengharuskan Anda memberikan link ke artikel yang berisi pemikiran untuk konten yang dapat bermanfaat bagi mereka.

Di LinkedIn dan Twitter, orang-orang mengikuti influencer di masing-masing industri, mengkonsumsi konten dari mereka, mengomentari artikel, bergabung dengan Grup LinkedIn dan obrolan Twitter yang relevan. Kemudian, mereka berbicara tentang topik hangat dan teknologi yang muncul.

Dengan alat keterlibatan sosial modern, Anda dapat dengan cepat mengidentifikasi orang-orang yang menunjukkan minat pada ruang Anda – apakah orang-orang yang mengikuti pesaing Anda, terlibat dengan influencer industri, atau mereka yang berbicara tentang masalah bisnis spesifik dan teknologi yang muncul.

Membangun hubungan dalam konteks

Cara terbaik untuk membangun hubungan dengan casual learner adalah dengan memberikan informasi yang menarik dan bermanfaat tentang topik yang mereka pedulikan.

Media sosial menyediakan konteks yang tepat untuk membangun hubungan untuk bisnis B2B. Selain memposting konten, Anda dapat mencari audiens target Anda melalui perangkat lunak tambahan. Saat Anda memasangkan konten yang dapat dibagi dengan penargetan yang akurat, Anda akan melihat keterlibatan yang jauh lebih besar pada konten Anda.

Studi kasus akun sosmed corporate

Tim sosmed Lenovo di Amerika Utara mengambil pendekatan bertarget ini ketika mereka perlu menjangkau pemirsa B2B baru dalam vertikal utama seperti TI, Pemerintah, Pendidikan, dan Kesehatan.

Mereka memutuskan untuk menarik khalayak TI melalui konten yang lucu dan riang gembira. Mereka menciptakan sebuah microsite yang menampilkan infografis, video, dan studi kasus yang relevan dengan para profesional TI.

Setelah seorang profesional TI mengikuti akun Twitter perusahaan, kampanyekan ke mereka dengan mengirim content yang terdapat link ke website Anda. Kemudian, berikan online contact form atau formulir berlangganan untuk menampung leads.

Pendekatan ini membantu Lenovo mengatasi audiensi yang jauh lebih tertarget, membuat orang membagikan konten mereka, dan mengarahkan lalu lintas yang berkualitas ke situs webnya.

Bagaimana menjaga hubungan dengan para casual learner?

Setelah Anda mendapatkan perhatian dari casual learner, Anda ingin mempertahankan hubungan melalui komunikasi berkala sehingga merek atau perusahaan Anda selalu diingat ketika mereka siap untuk membeli.

Anda harus mengikat mereka melalui artikel thought leader di website perusahaan Anda. Artikel tersebut harus dapat menambah wawasan para casual learner pada awalnya. Kemudian mereka akan selalu mengikuti apa yang Anda bagikan di sosial media.

Anda dapat memperluas jangkauan ke banyak casual learner dengan beriklan. Dengan distribusi sosmed untuk korporasi yang tepat, perusahaan Anda dapat cepat menjadi thought leader di Industri.

Ingatlah bahwa:

Dengan akses informasi yang melimpah, sebagian besar “pembeli” melakukan penelitian sendiri jauh sebelum mereka menjangkau vendor. Pada saat prospek datang ke situs web Anda, mungkin sudah terlambat. Menjangkau “casual learner” melalui pendekatan proaktif akan membantu Anda mendapatkan keunggulan kompetitif.

Kami dapat membantu Anda dalam merencanakan, memproduksi konten dengan prinsip inbound, pembuatan content marketing dan distribusi tertarget. Silahkan hubungi kami untuk segera memulai optimasi akun sosmed untuk korporasi Anda.

Pin It on Pinterest

Share This