Seperti arti kata digital, artinya merupakan bilangan exact bukan menebak-nebak. Begitu pun pemasaran di era digital yang harus memiliki prinsip yang sesuai. Pengguna jasa digital agency, sebaiknya mengetahui pengukuran efektivitas kinerja digital marketing.

Pemasaran digital akan menjadi ajang pemborosan dan tidak efektif meningkatkan pertumbuhan bisnis jika tidak memiliki strategi dan pengukuran yang jelas. Dengan tujuan yang jelas, langkah selanjutnya adalah menentukan strategi dan metrik serta pengukuran.

Pengukuran Kinerja Pemasaran di Era Digital Sangat Penting

Para pengguna jasa digital agency sebaiknya memahami pengukuran kinerja pemasaran di era digital (KPI). Jika tidak, mungkin saja Anda terjebak menggunakan jasa baik yang murah maupun mahal, namun tidak ada pergerakan yang mengarah pada kesuksesan.

Berikut 15 metrik pengukuran kinerja pemasaran di era digital yang terpenting untuk diketahui oleh para pengguna jasa digital agency agar tidak terjebak dengan penawaran paket jasa digital marketing yang menggunakan cara “Black Hat”.

Tidak ada kekurangan data untuk dilacak jika Anda memiliki strategi digital marketing yang terstruktur dan terukur.

Pemasar tidak berjuang dengan tidak memiliki data yang cukup. Mereka berjuang untuk menarik wawasan dari data yang sudah disediakan.

Untuk membantu membimbing Anda, mari selami gambaran besar metrik konversi bisnis untuk membantu Anda menentukan KPI terbaik untuk dilacak.

1. Penghasilan

Pendapatan adalah sumber kehidupan semua bisnis. Ini adalah jumlah total uang yang masuk ke bisnis Anda. Pendapatan kotor Anda adalah segalanya sebelum pengeluaran.

Pendapatan adalah benang merah yang menyatukan tim penjualan dan pemasaran. 

Ketika tim pemasaran dan penjualan sukses bersinergi, ini dapat menguntungkan perusahaan.

Cara melacak:

Untuk melacak pendapatan, Anda dapat mengatur pelacakan e-niaga di Google Analytics.

 

2. Tingkat Konversi

Tingkat konversi adalah jumlah pengunjung yang telah menyelesaikan sasaran di situs web Anda. Semakin tinggi tingkat konversi, semakin sukses kampanye pemasaran Anda.

WordStream telah melakukan penelitian pada tingkat konversi rata-rata per industri yang menyatakan bahwa tingkat konversi rata-rata di semua industri adalah 2,70 persen pada jaringan pencarian.

Tingkat konversi sering dikaitkan dengan optimisasi tingkat konversi (CRO) yang merupakan taktik pemasaran seperti pengujian A / B untuk mengoptimalkan halaman web.

Cara melacak:

Untuk mengukur tingkat konversi Anda, gunakan rumus ini:

Tingkat konversi = (konversi / total pengunjung) * 100%

Misalnya, jika situs web Anda memiliki 10.000 pengunjung dan 100 konversi bulan lalu, tingkat konversi Anda adalah 1%.

3. Jumlah Propsek

Leads generation adalah ketika Anda menarik dan mengonversi calon pengguna yang tertarik pada perusahaan Anda. Prospek merupakan awal perjalanan dari proses pembelian, misal untuk bisnis B2B.

Leads generation sangat penting untuk kesuksesan. Anda perlu menargetkan pengunjung website dengan tulisan atau content. Setelah itu, Anda dapat arahkan pengunjung (casual learner) untuk melakukan tindakan seperti menghubungi Anda atau mengisi formulir online.  Tapi, untuk mendapatkan arahan Anda perlu mendapatkan lalu lintas.

Sebagai contoh, ClearPivot meningkatkan lalu lintas situs web bulanan sebesar 330 persen yang menghasilkan 57 persen peningkatan dalam menghasilkan prospek.

Cara melacak:

Untuk melacak pembuatan prospek, saya sarankan untuk menetapkan sasaran di Google Analytics. 

4. Biaya Per Akuisisi

Biaya per akuisisi (BPA) adalah biaya yang Anda keluarkan untuk mendapatkan pelanggan baru. Ini mirip dengan tingkat konversi, tetapi dengan BPA, Anda dapat langsung mengukur dampak pemasaran terhadap pendapatan.

Jika Anda menggunakan BPA untuk Iklan Google, umumnya BPA Anda akan lebih tinggi dari biaya per klik Anda.

Banyak perusahaan menggunakan BPA sebagai faktor penentu untuk arah kampanye mereka.

 

Cara melacak:

Untuk menghitung biaya per akuisisi, ikuti rumus ini:

Total biaya pemasaran (MCC) / Total pelanggan yang diperoleh (CA) = BPA.

5. Nilai Pesanan

Nilai pesanan rata-rata (AOV) adalah jumlah rata-rata biaya yang dihabiskan setiap kali pelanggan memesan. Ini adalah penjualan per pesanan, bukan per pelanggan.

Meningkatkan AOV Anda jauh lebih mudah daripada mencoba meningkatkan tingkat konversi Anda. Mengapa?

Jauh lebih mudah untuk meyakinkan pelanggan yang ada untuk membeli dari Anda daripada mendapatkan pelanggan baru.

Anda dapat menggunakan periklanan re-targeting atau re-marketing di Facebook .

Cara melacak:

Untuk melacak nilai pesanan rata-rata, ikuti rumus ini:

Penghasilan / Jumlah Pesanan = Nilai Pesanan Rata-Rata (AOV)

Misalnya, jika saya memesan tiga batu permata  yang harganya masing-masing Rp. 3 juta, AOV saya adalah Rp. 3 juta.

6. Loyalitas / Retensi Pelanggan

Tingkat retensi pelanggan adalah berapa lama bisnis mempertahankan pelanggan yang membayar dari waktu ke waktu.

Harvard Business Review menemukan bahwa perusahaan membutuhkan biaya sekitar 5-25x lebih banyak untuk mendapatkan pelanggan baru daripada menjual ke pelanggan yang sudah ada.

Karena tujuan bisnis adalah untuk mendapatkan pelanggan, bisnis harus memiliki dua fungsi dasar: pemasaran dan inovasi.

Intinya, pendapatan tidak peduli dari mana asalnya. Pelanggan yang loyal menghabiskan lebih banyak uang dan konversi.

Itu sebabnya kami melihat program loyalitas menjadi pusat perhatian para pemasar saat ini.

Misal, Anda memiliki Cafe yang telah berdiri selama 6 bulan. Anda jalankan strategi inbound marketing selama 4 bulan. Di bulan ke 5 adalah masa review strategi digital marketing Anda. Dan di bulan ke 6, Anda dapat mulai membuat promosi re-marketing dengan menawarkan loyalitas seperti diskon sekian persen untuk pelanggan yang pernah melakukan pembelian.

Cara melacak:

Tingkat churn pelanggan adalah cara terbaik untuk mengukur retensi dan loyalitas pelanggan. Jika Anda memiliki tingkat churn yang tinggi, kemungkinan besar produk atau layanan Anda tidak memenuhi kebutuhan pelanggan Anda.

Jumlah / Jumlah “x” yang hilang di awal waktu = Churn

 

7. Nilai Seumur Hidup (LTV)

Nilai seumur hidup adalah pendapatan bisnis Anda dari pelanggan.

Alasan terbesar mengapa startup menjadi gagal adalah karena biaya Akuisisi Pelanggan mereka tidak sebanding dengan biaya Nilai Seumur Hidup Pelanggan mereka. 

Cara melacak:

Untuk menghitung LTV, gunakan rumus ini:

LTV = Pendapatan Rata-Rata Per Pengguna (ARPU) x 1 / Churn

Pada dasarnya, formula ini akan memprediksi berapa banyak uang yang akan Anda hasilkan dalam periode tertentu. Jadi, jika Anda harus membayar Rp. 200 juta untuk mendapatkan pelanggan baru, Anda harus membuat rencana untuk mendapatkan Rp. 200 juta kembali dari pelanggan itu.

8. Tingkat Pengembalian Investasi (ROI)

ROI adalah singkatan dari Pengembalian Investasi. Ini adalah cara bagi pemasar untuk membuktikan bahwa pemasaran memang memengaruhi garis bawah perusahaan. Ini juga merupakan cara yang baik untuk menentukan apa yang akan menghabiskan anggaran pemasaran Anda.

Namun, ada tantangan untuk menghitung ROI dalam pemasaran. Mengapa? Karena apa yang Anda belanjakan Rp. 100.000 untuk hari ini mungkin tidak menghasilkan pengembalian selama 5 tahun.

Menurut Survei CMO dari Fuqua School of Business Universitas Duke, hanya 37 persen CMO merasa mereka dapat membuktikan dampak jangka pendek dari pengeluaran pemasaran.

Cara melacak:

Untuk melacak ROI, gunakan rumus ini:

(Laba Kotor – Investasi Pemasaran) / Investasi Pemasaran

Inilah mengapa banyak yang menyusun anggaran digital marketing perusahaan berdasar persentase dari pendapatan tahun lalu atau proyeksi pendapatan.

Pendapatan         1,000,000,000
Laba 30%             300,000,000
Investasi Pemasaran 10%             100,000,000
ROI200%

 

9. Tingkat Pengembalian Biaya Iklan

ROAS berarti Return on Ad Spend. Pada dasarnya, ini memberi pemasar ide jika mereka menghabiskan X pada kampanye iklan ini maka Anda akan menerima X kembali dalam peningkatan pendapatan.

Sebagai aturan umum, pikirkan ROAS positif seperti ini: untuk setiap Rp. 1 yang Anda belanjakan, Anda harus mendapatkan Rp. 3 kembali.

Namun, tergantung pada industri Anda, Anda mungkin memiliki angka yang berbeda.

Nielsen menganalisis lebih dari 1.400 kampanye iklan dari 450 merek selama 10 tahun. Mereka menemukan ROAS berbeda di seluruh kategori dengan produk bayi menghasilkan pengembalian terbesar.

Cara melacak:

Untuk menghitung ROAS, gunakan rumus ini

(Pendapatan – Biaya Iklan) / Biaya Iklan

Misalnya, jika Anda membelanjakan Rp. 10 juta untuk Iklan Facebook (sudah termasuk biaya mnagement iklan dan design grafis) dan kemudian mendapatkan omzet penjualan Rp. 40 juta dari mereka yang mengklik iklan Anda. Maka ROAS Anda adalah (Rp. 50 juta – Rp. 40 juta ) / Rp. 10 juta, atau 300% atau 3x lipat.

 

Selain itu, Anda dapat menyusun anggaran digital marketing berdasar persentase pendapatan Anda.

10. Jumlah Pembicaraan

Baik itu ulasan positif atau sesuatu yang tidak terlalu manis, melacak penyebutan Anda adalah bagian dari menjaga reputasi merek Anda. Ini memberi Anda umpan balik yang berharga untuk merek, produk, atau perusahaan Anda.

Jika Anda adalah perusahaan besar, Anda mungkin cukup sering disebut di media. Jika Anda lebih kecil, penyebutan dapat menyebabkan kemungkinan kemitraan atau peluang.

Cara melacak:

Saya akan merekomendasikan untuk melacak penyebutan setiap bulan. Anda dapat mengotomatiskan laporan dengan alat seperti Moz, BuzzSumo atau SEMrush Brand Monitoring.

Anda juga dapat menggunakan alat-alat seperti HootSuite (versi berbayar dan gratis tersedia) dan Tweetdeck (gratis) untuk memantau sebutan sosial Anda. Alat-alat ini bagus untuk digunakan untuk melacak pesaing Anda.

Jika Anda memiliki anggaran yang ketat, saya akan memilih Google Alerts. 

11. Total Kunjungan Website Secara Langsung

Jumlah kunjungan website secara langsung memberi Anda pandangan sekilas tentang kesehatan situs web Anda. Ini merupakan indikasi “Brand Recall” artinya semakin banyak yang mengetikkan alamat website Anda di browser mereka, maka artinya semakin banyak yang mengingat bisnis Anda secara khusus.

Anda dapat mulai melacak pola untuk melihat apakah ada penurunan selama hari tertentu dalam seminggu atau lonjakan sepanjang tahun.

Cara melacak:

Untuk mengukur total lalu lintas, masuk ke Google Analytics> Akuisisi> Semua Lalu Lintas> Saluran.

Cara tesebut juga dapat melacak kinerja pemasaran di media sosial yang mencerminkan ketertarikan pemirsa untuk mengetahui penawaran Anda lebih lanjut.

12. Berlangganan via E-Mail

E-Mail Subscriber adalah sesuatu yang sangat berharga untuk perusahaan mana pun. Mereka seringkali merupakan pengguna yang paling tertarik dengan perusahaan atau bisnis Anda.

Email memiliki ROI rata-rata 122%- yang lebih tinggi 4x dari media sosial dan pencarian berbayar (Google Ads Search).

Anda dapat menawarkan di website Anda seperti “Dapatkan Penawaran Menarik via e-Mail”.

Seperti yang Anda lihat, meningkatkan pelanggan yang berlangganan promosi via e-mail dapat menghasilkan penjualan yang lebih tinggi.

Ada banyak alat yang dapat Anda gunakan untuk melacak pertumbuhan daftar email Anda. Di JakartaUrbanHosting,kami menggunakan MailChimp. Tapi, ada banyak lainnya seperti Aweber dan Drip.

Cara melacak:

Jika Anda ingin melacak dari mana pelanggan email Anda berasal, Anda dapat membuat pengiriman formulir di Google Analytics.

Cukup buka Perilaku> Acara> Gambaran Umum. Di bawah kolom Kategori Acara, klik pada Formulir. Di sini, Anda dapat melihat jumlah tayangan dan konversi. Kemudian, klik Aksi Acara.

13. Tingkat Pencarian Merk

Pencarian bermerek adalah kata kunci yang menyertakan nama merek Anda atau variasi nama merek Anda. Misal: Cafe Kopi Garuda, Kopi Garuda, Cafe Garuda.

Pencarian brand sangat penting, karena tingkat konversi mereka sangat tinggi. Semakin banyak orang yang mencari brand Anda, semakin besar peluang penjualan dan semakin mudah melakukan penjualan.

Konsultan Senior di Distilled, menerbitkan studi kasus di Moz untuk menunjukkan bahwa volume pencarian bermerek berkorelasi dengan peringkat pencarian organik di Google.

Cara melacak:

Untuk melacak pencarian bermerek, Anda dapat mengukur tayangan pencarian bermerek melalui Google Search Console.

Jika Anda mendapatkan tayangan, itu berarti orang mencari merek Anda dan ini dapat membantu Anda memahami apa yang berfungsi dan apa yang tidak pada upaya pemasaran digital yang Anda lakukan.

 

14. Ulasan adalah bukti sosial bisnis Anda.

Ada bukti bahwa konsumen lebih mempercayai rekomendasi dari pihak lain ketimbang mempercayai merek. Bahwa 85 persen konsumen memercayai ulasan online atau rekomendasi pribadi.

Banyak yang sudah membuktikan bahwa 50 ulasan atau lebih per produk dapat mendorong kenaikan 4,6 persen dalam tingkat konversi.

Untuk memantau ulasan, Anda dapat menggunakan alat seperti Brand24.

Cara melacak:

Dengan ulasan negatif pada halaman pertama Google, akan ada kehilangan pendapatan.

Harvard Business Review menemukan bahwa kenaikan peringkat Google satu bintang mengarah pada peningkatan pendapatan 5-9 persen.

% Kehilangan Pendapatan = (Peringkat 5 – Bintang) * .07

Jadi, jika Anda memiliki peringkat 3 bintang, Anda 2 bintang dari 5.

3 * .07 = 0.21

Itu 21 persen dari pendapatan berpotensi hilang.

15. Skor Promotor Bersih

Net Promoter Score (NPS) mengukur kesetiaan pelanggan dengan satu pertanyaan.

Pada skala 0-10, seberapa besar kemungkinan Anda akan merekomendasikan perusahaan kami?

Contoh.

Berdasarkan skor yang mereka berikan kepada Anda, mereka diikat ke dalam tiga kategori:

  • Promotor: 9-10.
  • Pasif: 7-8.
  • Pencela: 6 atau lebih rendah.

Banyak perusahaan menggunakan NPS untuk belajar dari pelanggan mereka. Misalnya, untuk memangkas tingkat churn dengan survei NPS.

Sekarang, pertanyaannya adalah: Apa skor NPS yang baik?

Di dunia yang sempurna, skor NPS Anda akan menjadi 100. Tapi, itu bukan kenyataan. Skor NPS yang baik tergantung sepenuhnya pada industri Anda.

Berikut ini beberapa perusahaan papan atas dan NPS mereka:

  • Tesla: 97
  • Southwest Airlines: 62
  • Amazon: 61
  • Google: 50
  • Microsoft: 34
  • United Airlines: 10

Ada banyak alat yang digunakan untuk mulai mengumpulkan skor NPS Anda. Groove menggunakan Delighted. HootSuite menggunakan Wootric. Dan, Zapier menggunakan Promotor.

Cara melacak:

Untuk menghitung NPS Anda, kurangi persentase Pencela dari persentase Promotor.

(% Promotor) – (% Pencela) = Skor Promotor Bersih

Jadi, jika 60 persen responden adalah Promotor dan 30 persen adalah Pencela, NPS Anda adalah skor 30

Oleh karena itu, sebaiknya tunda dulu rencana pemasaran digital Anda sebelum Anda mengetahui cara mengukur kinerja pemasaran di era digital.

Kami Siap Membantu Anda

Jika perusahaan Anda pernah menjalankan kampanye digital marketing dengan skala jutaan pemirsa namun tidak mendapatkan laporan pengukuran kinerja, silahkan hubungi kami via WhatsApp untuk memulai pengalaman yang baru di digital marketing.

Pin It on Pinterest

Share This