0 888 1 6262 52

Sektor konstruksi dikenal kurang inovatif dalam hal teknologi informasi. Data Biro Statistik di Australia terbaru menunjukkan bahwa hanya sepertiga perusahaan konstruksi dapat digolongkan sebagai “inovasi-aktif”. Ini jika dibandingkan dengan lebih dari setengah bisnis di sektor pergudangan, telekomunikasi, dan ritel. Tapi satu perusahaan konstruksi ingin mengubahnya dan memimpin dengan memberi contoh. Mereka melakukan inovasi menggunakan strategi hibrid cloud.

Perusahaan Jasa Konstruksi Berinovasi Dengan Strategi Hibrid Cloud

Sebuah perusahaan konstruksi di Australisa yang didirikan pada tahun 1998 mencoba membangun mimpi. Perusahan tersebut bergerak sebagai perusahaan jasa konstruksi, renovasi, dan interior untuk pelanggan seperti Apple, Cartier, Commonwealth Bank, Hewlett-Packard, Louis Vuitton, National Australia Bank, Ramsay Healthcare, St George, Virgin Australia, dan Westpac.

Perusahaan mengklaim telah dapatkan hasil berlipat ganda selama lima tahun terakhir dengan pendapatan dan jumlah karyawan. Saat ini menghasilkan pendapatan tahunan sebesar AU $ 1 miliar atau sekitar Rp. 10.5 triliun, mempekerjakan 700 staf di enam negara bagian. Perusahaan ini mengelola proyek jasa konstruksi berukuran Rp. 21 milyar dan telah menetapkan tingkat klien berulang sebanyak 70 persen.

Manajer IT perusahaan, Wai-Lum Tang, yang telah berada di perusahaan tersebut selama 18 bulan, mengatakan salah satu alasan perusahaan tersebut dapat tumbuh dengan cepat “seperti startup” adalah karena keinginannya untuk berinovasi. Dengan menggunakan strategi hybrid cloud yang tepat, hal tersebut dapat dicapai.

“Kami benar-benar menantang status quo di industri konstruksi untuk menemukan cara baru yang lebih baik dalam melakukan sesuatu,” kata Tang.

“Kami telah berinvestasi di aplikasi kami sendiri untuk mengelola aspek seperti keamanan, kualitas, dan pengadaan”

“Ada banyak teknologi menarik yang masuk ke dalam ruang kami, dan bagi kami, ini tentang bagaimana kami menggunakannya dan mengintegrasikannya untuk mencapai hasil positif bagi orang, bisnis, dan pelanggan kami.”

Perusahaan berusia 19 tahun tersebut menerapkan pendekatan “cloud-first” di tingkat infrastruktur dan aplikasi untuk semua hal yang dapat dilakukan. Teknologi berbasis cloud memberikan kemampuan baru yang lebih cepat dan lebih hemat biaya dan memberikan keuntungan besar bagi bisnis mereka.

Manfaat Strategi Hibrid Cloud untuk Bisnis Jasa Konstruksi

Manfaat strategi hibrid cloud terbesar adalah margin yang membaik di industri dimana laba semakin tipis. Pada tahun fiskal 2014-15 marjin keuntungan industri adalah 10,2 persen, menurut sebuah laporan yang diterbitkan Bankwest. Biaya operasional bervariasi karena volatile harga komoditas.

Sejak menerapkan teknologi berbasis cloud, banyak yang beroperasi pada model berlangganan atau berbasis konsumsi. Perusahaan jasa konstruksi tersebut telah mampu meramalkan pembelanjaannya sesuai dengan profil pertumbuhannya. Ini merupakan salah satu cara melakukan transformasi digital dari sisi bisnis yang efisien dan hemat investasi.

Perusahaan ini menggunakan platform cloud publik dan cloud private sebagai implementasi strategi hibdird cloud. Mereka mengandalkan Amazon Web Services (AWS) untuk menyimpan aset hosting web-nya, sementara cloud privatnya dikelola oleh penyedia cloud lainnya.

Tang mengatakan bahwa grup IT perusahaan saat ini menjalankan strategi platform cloud-nya “seperti portofolio investasi” karena ia memilih platform yang tepat – publik atau private – untuk aplikasi atau alat yang digunakannya.

Menggunakan infrastruktur cloud publik untuk aplikasi seperti email, penyimpanan file, komunikasi tim, manajemen konstruksi, manajemen proyek, dan bidang produktivitas lainnya. Beberapa aplikasi ini dibangun secara internal, sementara yang lain ada yang bersumber dari luar.

Mereka tidak memiliki server email sendiri, tapi menggunakan Microsoft 365. Selain itu, perusahaan kontraktor tersebut menggunakan Dropbox untuk penyimpanan file, Slack untuk komunikasi internal, dan Trello untuk manajemen kerja. Sistem manajemen identitas, sistem manajemen perangkat mobile, dan ERP juga berbasis cloud. Basis SaaS (Software-as-a-servce) yang digunakan tidak memerlukan infrastruktur, yang berarti tim IT perusahan tidak perlu mengelola infrastruktur IT untuk hal tersebut.

Infrastruktur private cloud digunakan untuk aset internal seperti file yang tidak akan dibagi dengan siapa saja yang tidak dipekerjakan secara langsung.

Inovasi Manajemen Infrastruktur

Perjalanan cloud hibrida yang dibangun dimulai sekitar dua tahun yang lalu ketika perusahaan memutuskan untuk melakukan outsourcing infrastruktur IT.

Data center utama perusahaan adalah lingkungan host yang dikelola secara multi-tenant. Menurut Tang bekerja “secara signifikan lebih baik” untuk perusahaannya. Kelompok IT harus tetap “gesit” sehingga bisa cepat merespon berbagai kebutuhan bisnis. Oleh karena itu, strategi hibrid cloud dan pola kerja kolaboratif (BizDevOps) akan sangat berguna.

Tang mengidentifikasi pengelolaan sumber daya yang lebih cerdas sebagai salah satu manfaat terbesar untuk beralih ke lingkungan cloud hibrida, dengan menjelaskan bahwa kelompok IT perusahaan tersebut sekarang mendapatkan lebih banyak waktu untuk menemukan atau membangun solusi daripada mengelola server, jaringan, dan sistem operasi.

Di masa lalu, kita harus mengeluarkan banyak uang untuk membangun private cloud dan menggunakan sumber daya teknis yang sangat khusus untuk membangun dan mengelola lingkungan serta mengelola barang-barang teknis rinci seperti hypervisor, operasi input / output, permintaan / kapasitas manajemen, dan masalah jaringan.Kemudian mungkin dua kali lipat untuk membangun lingkungan [disaster recovery] yang mumpuni.

Tim IT perusahan jasa konstruksi tersebut tidak menghabiskan waktu untuk mengelola semua poin teknis tersebut. Mereka mengandalkan outsourcing IT untuk mengelola keseluruhan lingkungan dan memanfaatkan tim ahli mereka. Hal tersebut memungkinkan perusahaan untuk berfokus pada perekrutan sumber daya yang dapat berfokus pada mengatasi tantangan bisnis dan bukan server dan jaringan.

Pendekatan cloud hybrid, juga memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan daya tanggap dan aplikasi prototipe IT dengan lebih mudah.

Sebelumnya, ketika Anda ingin menyebarkan aplikasi, Anda akan memutar server, mengkonfigurasinya, menambal, dan mengarsipkannya. Kemudian ketika kotak itu sudah siap, Anda perlu menginstall aplikasi ini. Setelah itu mencari tahu bagaimana cara mengaktifkannya, mengakses dan kemudian menyebarkan ke pengguna Anda. Itu terlalu banyak langkah untuk bekerja dan menyebarkan aplikasi.

Bila Anda mempertimbangkan banyak tim didasarkan pada situs konstruksi, ini bisa memakan banyak waktu, yaitu waktu yang tidak dihabiskan untuk melanjutkan proyek bagi pelanggan.

Membuat Kolaborasi Lebih Produktif

Perusahaan konstruksi tersebut menyadari bahwa dibutuhkan pengelolaan dan akses file terpusat yang memudahkan kolaborator proyek untuk mengedit dan berbagi file lebih cepat dan lebih aman dari workstation atau perangkat apa pun.

Sebelumnya, perusahaan menggunakan perangkat penyimpanan terpasang jaringan di setiap lokasi proyek, namun beralih ke Dropbox pada bulan Oktober tahun lalu. Ini juga memiliki server file lokal di setiap kantor regional dan pusat data. Sementara sekarang perusahaan tersebut melengkapi server lokalnya dengan Dropbox, yang menurut Tang memungkinkan perusahaan memperoleh “yang terbaik dari kedua lingkungan”.

“Anda mendapatkan dokumen pemasaran besar yang tidak dapat Anda kirimi email, Anda tidak dapat dengan mudah menularkan, dan Anda tidak dapat dengan mudah menggunakan teknologi VPN untuk membukanya … Sulit mengakses file di luar kantor atau pada teknologi mobile” Kata Tang

Kemudahan Teknologi SaaS

“Dengan Dropbox, kami dapat dengan mudah berbagi file dengan rekan kerja atau kolega kami, dengan orang-orang di kota dan kantor lain, yang berarti kami dapat mendatangkan sebuah tim yang tidak hanya duduk bersama secara lokal, namun secara nasional mengerjakan sebuah proyek atau tawaran. “

Menggunakan Dropbox bersamaan dengan aplikasi berbasis cloud lainnya seperti Trello, kata Tang, memberikan perusahaan kemampuan dalam merespon tender empat kali lebih banyak daripada yang bisa dilakukannya dari setahun yang lalu. 

“Tim pemasaran kami akan mempersiapkan dokumentasi, menyiapkan desain, dan menyusun semuanya, dan alih-alih meminta semua rekan kerja untuk berkomentar secara online, kami akan mencetaknya dan meletakkannya di atas meja, atau kami akan mengirimkannya melalui email Ketika semua orang memasukkan balasan, catatan, dan markup mereka, sebelum Anda menyadarinya, dokumentasinya sudah ketinggalan zaman, “kata Tang.

“Tapi yang bisa kami lakukan sekarang adalah meletakkan dokumentasi secara online … dan orang-orang dapat mengomentari markup atau variasi lainnya secara real-time. Jadi, prospek tender yang masuk ke PC atau laptop atau iPad-nya selalu merupakan versi paling up-to-date dan kami bisa mengikuti persyarata tender lebih cepat. “

Jasa Manajemen Hybrid Cloud

Elitery menghadirkan jasa manajemen untuk lingkungan hybrid cloud untuk kelancaran, keamanan dan efisiensi operasional IT perusahaan anda.

Sementara Tang tidak dapat mengungkapkan laba atas investasi di Dropbox, dia mencatat bahwa menyelesaikan empat kali lebih banyak tender berarti “empat kali kesempatan menempatkan diri di depan calon klien”.

“Akhirnya, itu berarti mengamankan lebih banyak pekerjaan untuk order jasa konstruksi,” Tang menambahkan.

Manajemen Data Lama dan Baru

Tang mengatakan salah satu tantangan terbesar seputar penerapan strategi hibrid cloud adalah mengidentifikasi titik permulaan ketika sampai pada data terdahulu.

“Karena kita memiliki lingungan hibrida, kita tidak perlu membawa semuanya bersama kita ke cloud publik. Misalnya, kita memiliki sekitar 70 lokasi proyek di seluruh kelompok dan tidak setiap situs proyek yang saat ini akan berada di Dropbox, “kata Tang.

Namun, untuk proyek baru yang masuk, kita perlahan memasukkannya ke Dropbox … dengan begitu, kita tidak perlu membawa informasi warisan. Kita tidak perlu mengubah cara tim proyek yang ada, cukup dengan melatih mereka pada proyek yang baru.

Jasa Pembuatan Website untuk Perusahaan

JakartaUrbanHosting memberikan jasa pembuatan website untuk perusahaan di seluruh Indonesia dengan fungsi dan fitur yang dapat mendukung program transformasi digital bisnis anda.

Memisahkan data warisan dan dataset baru adalah hal terpenting. Terutama jika perusahaan telah berlangganan model berbasis konsumsi dengan vendor cloud.

Bila memungkinkan, perusahaan harus mengadopsi solusi hibrida karena bisnis anda bisa mendapatkan yang terbaik dari kedua lingkungan cloud tersebut. Ini merupakan kunci sukses dari transformasi digital di seluruh industri dan bisnis.

“Tapi sebelum melompat ke solusi cloud hibrida, tanyakan pada diri sendiri: ‘Apa yang akan dilakukan seorang startup?’

Tentu dalam menerapkan strategi hibrid cloud, bisnis harus dapat memperjelas area yang efektif untuk diterapkan.

Model cloud hibrida adalah enabler yang hebat bagi perusahaan untuk mengakses aplikasi dan teknologi tanpa menerapkan data center yang mahal. Ini sangat berharga untuk bisnis dengan sumber daya terbatas untuk mengalokasikan anggaran IT perusahaan.

Oleh karena itu, untuk anda yang sedang melakukan transformasi digital, mulailah untuk mempertimbangkan menggunakan solusi hybrid cloud. Semoga artikel ini bermanfaat bagi bisnis anda 😉

Pin It on Pinterest

Share This