0 888 1 6262 52

Manajer jaringan komputer di perusahaan-perusahaan kecil dan menengah menghadapi banyak tantangan yang sama seperti yang dihadapi oleh rekan-rekan mereka di perusahaan besar. Misalnya, perusahaan-perusahaan kecil sering beroperasi teknologi kelas perusahaan besar dengan sumber daya yang lebih sedikit dan anggaran yang lebih kecil. Oleh karena itu, orang-orang ini perlu ketersediaan jaringan dan pemantauan kinerja sistem yang disesuaikan dengan persyaratan teknis dan kebutuhan bisnis dari usaha kecil dan menengah.

Otomatisasi dan orkestrasi dua istilah kita mendengar lebih sering, terutama ketika membahas virtualisasi dan cloud computing. Virtualisasi dan teknologi komputasi cloud terus berkembang. Memiliki otomatisasi dan orkestrasi merupakan solusi yang rumit yang dapat disajikan dari teknologi ini. Demikian peningkatan jumlah produk dan jasa yang dibangun di sekitar otomatisasi dan orkestrasi IT di data center.

Sebuah firma telah melakukan penelitian dan mengidentifikasi tantangan utama yang dihadapi perusahaan-perusahaan kecil terhadap operasional jaringan komputer. Mereka telah mengidentifikasi beberapa alat manajemen yang dapat memberikan nilai yang paling bagus untuk perusahaan UKM.

Tantangan Operasional Jaringan Komputer untuk Bisnis UKM

Manajer jaringan komputer di bisnis kecil dan menengah (UKM) memiliki sedikit kemungkinan untuk kesalahan saat menyampaikan konektivitas dan layanan jaringan. Lingkungan infrastruktur yang mereka kelola sering sama penting dan kompleks seperti perusahaan besar. Namun, organisasi-organisasi yang lebih kecil harus beroperasi dengan anggaran terbatas dan lebih sedikit tenaga ahli dan administrator jaringan komputer. Mengingat situasi ini, tim operasi jaringan ini harus berhati-hati dalam memilih alat manajemen jaringan yang dapat memenuhi kebutuhan unik mereka.

Bisnis UKM perlu alat yang memberikan visibilitas pemantauan jaringan virtual yang bersifat end-to-end. Hal ini merupakan tantangan nomor satu bagi 28% perusahaan kecil dan 29% pada perusahaan menengah. Alat monitoring jaringan komputer dengan peta jaringan yang luas dapat menunjukkan ketergantungan dan data monitoring jaringan. Alat ini dapat mengirimkan alert / peringatan dan juga meningkatkan visibilitas end-to-end pada lingkungan virtual.

Hasil penelitian menemukan sejumlah tantangan operasional jaringan komputer yang mempengaruhi perusahaan dari semua ukuran. Sebanyak 24% perusahaan mengalami kekurangan sumber daya manusia dan anggaran. Lainnya tidak memiliki visibilitas yang memadai dan kontrol atas layanan cloud eksternal (23%), dan beberapa mengalami kekurangan visibilitas lintas-domain (19%).

Untuk menjawab tantangan terhadap sumber daya yang terbatas, manajer jaringan membutuhkan alat yang terjangkau dan mudah digunakan. Untuk mengatasi kurangnya visibilitas pada layanan cloud eksternal dan seluruh domain infrastruktur, mereka membutuhkan solusi monitoring jaringan yang dapat melihat seluruh bidang infrastruktur jaringan. Dengan dukungan ketepatan protokol, integrasi, dan pemodelan data, solusi monitoring jaringan dapat memberikan visibilitas yang lebih komprehensif.

Monitoring Jaringan Terintegrasi Sangat Penting

Perangkat Monitoring Jaringan - PRTG

UKM juga harus dapat menghindari jebakan dari toolset manajemen jaringan terfragmentasi. Banyak perusahaan kecil yang menggunakan 11 hingga 15 peralatan jaringan dan alat troubleshooting. Ini dapat menyebabkan operasional jaringan yang tidak efektif. Sebuah penelitian menemukan bahwa perusahaan dengan 11 atau lebih alat monitor jaringan hanya dapat mendeteksi hingga 48% dari masalah jaringan. Sebaliknya, perusahaan dengan empat sampai 10 alat jaringan dapat menangkap 64% masalah jaringan sebelum terdeteksi oleh pengguna akhir mereka. Sedangkan tim operasional jaringan yang hanya menggunakan satu sampai tiga alat monitor jaringan dapat mendeteksi 71% dari masalah jaringan sebelum pengguna berpengaruh pada pengguna akhir.

Dengan menggunakan peralatan monitoring jaringan komputer yang terintegrasi, tim IT perusahaan dapat lebih mudah dalam mengelola jaringan. Mendeteksi dan memulihkan masalah sebelum berdampak pada pengguna akhir harus menjadi fokus utama para manajer jaringan.

Karakteristik Platform Operasional Jaringan untuk UKM

Perusahaan biasanya membingkai evaluasi sistem manajemen jaringan dalam hal kebutuhan bisnis dan persyaratan teknis. Penelitian telah menetapkan bahwa bisnis UKM membutuhkan alat manajemen yang mudah digunakan, efisien, dan terintegrasi dengan baik dengan sistem manajemen lainnya.

“Kemudahan penggunaan” dan “integrasi dengan produk manajemen TI lainnya” di kombinasikan sebagai dua kebutuhan bisnis terhadap produk manajemen jaringan.

37% perusahaan dari semua ukuran memakai keduanya. Biaya yang lebih rendah dan kemampuan untuk mendapatkan nilai yang cepat dari perangkat manajemen jaringan juga sangat penting untuk semua perusahaan. 35% dari tim infrastruktur jaringan memerlukan biaya perawatan yang lebih rendah, dan ini lebih penting untuk perusahaan kecil (40%). Sebuah total biaya kepemilikan yang rendah merupakan syarat utama bagi 33% dari perusahaan, dan pengembalian investasi yang cepat adalah penting untuk 31% dari mereka.

Dalam hal persyaratan teknis, pelaporan yang dapat disesuaikan dan dilakukan secara otomatis menduduki puncak daftar keinginan. 37% dari semua perusahaan menampatkan kebutuhan tersebut sebagai yang paling atas. Log analisis file (35%) dan dukungan khusus untuk lingkungan server virtual (35%), lingkungan cloud (33%), dan perangkat jaringan virtual (32%). Dukungan untuk lingkungan cloud adalah sangat penting untuk usaha kecil (40%).

 

Pin It on Pinterest

Share This

Sebarkan dan viralkan!

Sebarkan artikel ini ke teman-teman anda!