0 888 1 6262 52

Pengguna dan profesional TI terkadang memiliki masalah setelah migrasi Windows 10. Perencanaan yang cermat dapat mengurangi masalah ini sebelum IT melakukan migrasi skala penuh.

Migrasi ke versi baru Windows, termasuk Windows 10, sering padat karya dan bermasalah. Kunci keberhasilan migrasi adalah mengantisipasi masalah apa pun yang dapat terjadi dan meredakannya terlebih dahulu.

Kenali Masalah dalam Migrasi Windows 10

Pengujian migrasi skala kecil adalah cara yang bermanfaat bagi tim TI untuk memastikan pendekatan apa yang akan berfungsi. Hal ini juga bermanfaat untuk mendeteksi ketidakefisienan apa pun sebelum langkah penuh.

Memantau efisiensi migrasi yang lebih cepat dapat memberi kesempatan untuk merekonsiliasi masalah apa pun dengan proses tersebut. Jika salah satu masalah berikut terjadi, tim TI mungkin perlu memikirkan kembali tekniknya untuk menghindari masalah migrasi Windows 10.

Kehilangan data pengguna

Salah satu sakit kepala besar yang berasal dari migrasi Windows 10 adalah potensi kehilangan data karena pengguna menyimpan data ke hard disk lokal mereka daripada berbagi jaringan.

Sayangnya, tidak ada cara mudah untuk mengatasi masalah ini. Sebagian besar organisasi memetakan folder profil pengguna ke lokasi berbasis jaringan sehingga pengguna menyimpan data di jaringan. Ini juga umum bagi organisasi untuk mengkonfigurasi lokasi penyimpanan default untuk aplikasi. Meski begitu, sulit untuk menjamin bahwa tidak ada data pengguna pada hard disk.

Opsi terbaik untuk mencegah hilangnya data pengguna adalah dengan memberi tahu pengguna tentang rencana upgrade. Juga sangat penting untuk memberi tahu kemungkinan kehilangan data jika ada data yang disimpan secara lokal.

Tim TI harus menindaklanjuti pernyataan ini dengan instruksi yang jelas untuk menghubungi departemen TI jika mereka tidak yakin tentang di mana data mereka disimpan atau membutuhkan bantuan memindahkan data ke lokasi yang lebih sesuai.

Kehilangan data dapat dicegah dengan pencadangan berbasis cloud maupun on premise. Cadangkan seluruh data di server dan di masing-masing perangkat pengguna sebelum melakukan migrasi. Ini merupakan cara paling aman yang dapat menghindari masalah besar.

Masalah driver

Satu lagi masalah migrasi Windows 10 yang harus dihindari adalah masalah dengan dukungan driver perangkat. Perangkat keras yang dapat menjalankan Windows 7 atau Windows 8.1 biasanya dapat menjalankan Windows 10.

Meski begitu, transisi mungkin tidak mulus jika PC/Notebook pengguna dilengkapi dengan bagian perangkat keras yang tidak jelas, seperti port paralel berbasis Peripheral Component Interconnect (PCI), yang dapat ditemukan pada perangkat yang lebih lama. Perangkat keras seperti ini dapat menyebabkan driver hilang selama proses migrasi.

Dengan demikian, adalah ide yang baik untuk menghubungi setiap departemen sebelum migrasi dan menanyakan apakah ada yang menggunakan perangkat keras khusus. Sedikit perencanaan di muka dapat membantu mencegah masalah driver setelah migrasi.

Pemetaan printer

Satu lagi masalah migrasi Windows 10 yang umum adalah masalah pemetaan printer, yang membuat pengguna tidak dapat mencetak. Menambahkan semua printer perusahaan ke Active Directory dapat mengurangi masalah ini. Profesional TI dapat mengelola printer mereka yang tersebar melalui Kebijakan Grup melalui Konfigurasi Komputer, Kebijakan, Pengaturan Windows, dan Penyebaran Printer.

Setelah setiap printer bersama ada dalam Active Directory, adalah ide yang bagus untuk menggunakan Panel Kontrol Windows pada server printer untuk mengaitkan setiap driver perangkat yang diperlukan dengan masing-masing printer.

Dengan cara itu, ketika desktop Windows terhubung ke printer, pengguna dapat menginstal driver secara otomatis jika diperlukan. Yang terbaik dari semuanya, menggunakan metode ini memastikan konsistensi driver printer di seluruh organisasi, yang dapat mengurangi beban kerja para teknisi TI.

Manajemen aplikasi

Satu masalah migrasi Windows 10 yang tampaknya mendapat perhatian lebih dari yang lain adalah manajemen aplikasi. Tim TI harus memastikan bahwa aplikasi organisasi telah kompatibel dengan OS baru. Dalam hal ini, terkadang dibutuhkan cara untuk mengotomatisasi proses penerapan aplikasi.

Ada banyak alat yang tersedia untuk menguji kompatibilitas aplikasi dan mengotomatisasi penyebaran aplikasi. Tim TI bahkan dapat menyebarkan aplikasi melalui pengaturan Kebijakan Grup. Ini merupakan ide yang baik untuk mencoba beberapa alat yang berbeda agar dapat melihat mana yang terbaik untuk perusahaan Anda.

Para profesional TI harus ingat bahwa banyak alat yang tersedia hanya dapat bekerja dengan aplikasi desktop dan tidak mendukung aplikasi modern atau Microsoft. Jika pengguna bekerja dengan aplikasi Microsoft Store, maka TI harusĀ  memiliki rencana untuk menangani aplikasi tersebut.

Selain itu, menggunakan aplikasi virtual dapat membuat manajemen aplikasi lebih mudah. Jika para praktisi TI pernah berpikir tentang mengadopsi produk virtualisasi aplikasi, maka mereka harus mempertimbangkan untuk beralih ke aplikasi virtualisasi untuk menghindari masalah migrasi Windows 10.

Kebingungan pengguna

Ketika para profesional TI mulai merencanakan migrasi desktop, mereka sering memikirkan daftar seluruh proyek lain yang dapat mereka kerjakan pada saat yang bersamaan. Namun, membuat terlalu banyak perubahan pada saat yang sama, dapat membingungkan pengguna. Selain itu, hal ini juga dapat mempersulit upaya pemecahan masalah bagi staf TI.

Merupakan hal yang sangat normal untuk mengambil proyek TI lainnya dalam persiapan untuk migrasi desktop, tetapi perubahan bertahap dapat membantu para profesional TI menghindari membuat beberapa perubahan arsitektur yang signifikan pada saat yang bersamaan.

Masalah yang tidak terduga

Kadang-kadang bahkan rencana terbaik pun bisa menjadi serba salah.

Masalah migrasi Windows 10 menggambarkan pepatah tersebut dengan sempurna. Tanpa rincian yang kurang lengkap, anda dapat menggagalkan proses migrasi Windows 10.

Akibatnya, penting untuk melakukan percobaan migrasi berskala kecil sebelum terlibat dalam migrasi OS di seluruh perangkat perusahaan. Ini akan membantu TI menyelesaikan masalah proses migrasi dan menghindari mempengaruhi semua orang di seluruh perusahaan jika migrasi tidak berjalan seperti yang direncanakan.

Pin It on Pinterest

Share This