0 888 1 6262 52

Meskipun sering terjadi, migrasi tidak harus terburu-buru. Sebuah strategi migrasi yang kurang matang dapat berakibat pada waktu yang mahal, kehilangan data dan hambatan lainnya pada saat anda berencana untuk melakukan modernisasi infrastruktur IT perusahaan anda. Berikut ini adalah beberapa cara migrasi ke cloud untuk data dan aplikasi anda, yang dapat dipilih sebagai strategi migrasi anda.

Pilih Cara Migrasi ke Cloud Yang Sesuai

Migrasi dapat terjadi di kedua arah, dari server fisik ke cloud dan sebaliknya, dari private cloud ke public cloud. Masing-masing skenario berbeda berdasarkan pada aplikasi Anda. Intinya, anda harus kenali dari mana harus dimulai dan kemana arah tujuannya.

Opsi 1: Migrasi Data Saja

beberapa pilihan cara migrasi ke cloud untuk data dan aplikasiIni biasanya pilihan yang tepat untuk Aplikasi Tier 1 (Interface/ERP) dan Tier 2 (Engine/Logical Process) . Jika Anda memilih untuk bermigrasi VM atau vApp, ini masih akan terus berubah. Jika aplikasi Tier 1 Anda tidak boleh terlalu banyak downtime, rekomendasi terbaik adalah membuat semacam replikasi. Replikasi cukup kompleks, perlu hal terperinci di dalamnya, tetapi kunci untuk memahami hal ini berguna untuk mengidentifikasi ukuran data, laju perubahan dan bandwidth antara sumber dan target.

Sebagai aturan umum, jika tingkat perubahan Anda lebih besar dari atau sama dengan bandwidth, migrasi Anda akan cenderung gagal. Itu karena tingkat perubahan pada memacu pada segala sesuatu yang ada di aplikasi. Hal ini dapat meningkatkan potensi masalah selama proses tersebut. Kecepatan bandwidth sangat dibutuhkan hingga proses migrasi selesai. Anda membutuhkan bandwidth yang cukup tinggi untuk menempuh proses peningkatan / perubahan tersebut.

Opsi 2: Replikasi Mesin

Ini yang terbaik untuk Aplikasi Tier 1 dan 2 yang memiliki toleransi downtime lebih tinggi dan ini akan melibatkan migrasi stack. Skenario ini akan lebih kurang dalam hal melakukan konfigurasi, akan lebih banyak kegiatan migrasi data. Opsi ini sangat ideal jika Anda pindah ke sebuah private cloud internal. Anda akan dapat mereplikasi seluruh stack, karena Anda memiliki banyak bandwidth untuk proses pemindahan. Sangat penting untuk mencatat portabilitas pada basis teknologi VMware. Ini karena VMware memungkinkan Anda untuk memaketkan seluruh VM / vApp dan seluruh stack, menjadi OVF. OVF tersebut, kemudian dapat diangkut ke mana saja jika sudah berada server fisik ter-virtualisasi.

Opsi 3: Migrasi P2V

Opsi migrasi ini biasanya untuk Aplikasi Tier 2 dan Tier 3 (Storage/DB) yang belum virtual. Konsep ini melibatkan pengambilan aplikasi fisik dan virtualizing. VMware memiliki converter VMware yang melakukan P2V, dan ini cukup mudah untuk migrasi dari fisik ke private cloud menggunakan P2V. Namun demikian, opsi sama sekali berbeda dari praktik terbaik, dan Anda harus melakukan penelitian lebih lanjut untuk memastikan bahwa anda memiliki update terbaru mengenai praktik terbaik dan saran dari para ahli. Pada pilihan tiga, tidak ada replikasi. Namun, aplikasi tersebut dapat dikirim ke penyedia layanan cloud publik untuk berjalan dalam cloud public setelah virtualisasi selesai dilakukan.

Option 4: Pemulihan Bencana

Sebuah jalan yang sering diambil beberapa perusahaan besar, biasanya sebagai skenario Disaster Recovery (DR). Proses ini akan menyiapkan sesuatu untuk dilakukan dengan dasar replikasi dari fisik ke satu mesin dan ke lainnya. Anda dapat memilih untuk mereplikasi seluruh stack dari titik A ke titik B, dan kemudian klik tombol failover.

Sekarang, katakanlah Anda telah mengidentifikasi pilihan terbaik untuk migrasi aplikasi Anda. Sebelum Anda benar-benar bisa lakukan, masih ada sedikit informasi untuk evaluasi.

Pahami Potensi Resiko Data Anda Untuk Proses Migrasi

Ketika memigrasikan aplikasi Tier 1 dari pusat data fisik ke private cloud atau publik, kita harus mempertimbangkan tingkat gravitasi data, dan data itu sendiri akan menjadi bagian terberat dalam proses migrasi.

rumus tingkat gravitasi data

Tidak ada cara mudah untuk merampingkan data, sehingga Anda perlu mengevaluasi tingkat volume data dalam aplikasi Anda sedang mempertimbangkan migrasi. Terutama jika Anda adalah perusahaan yang memiliki frekuensi transaksi yang tinggi, atau jika itu merupakan aplikasi transaksi yang tinggi, akan ada banyak data untuk di replikasi. Data dari aplikasi merupakan 99% dari gravitasi data dari aplikasi tersebut.

Aspek lain yang harus di evaluasi sebagai bagian dari rencana pra-migrasi Anda adalah untuk menentukan bagaimana hubungan VM atau VAPP terhadap aplikasi lainnya. Jika Anda memiliki banyak aplikasi yang erat digabungkan ke aplikasi yang ingin bermigrasi, cloud mungkin tidak dapat menjadi pilihan untuk aplikasi itu.

Identifikasi Bagaimana Cara Aplikasi Tersebut Terhubung

Apakah aplikasi Anda memiliki data yang perlu di akses aplikasi lain dengan cepat? Jika demikian, prinsip migrasi datasemua atau tidak” merupakan pilihan terbaik Anda. Jika Anda memiliki aplikasi yang erat digabungkan ke dua atau tiga sistem lainnya, Anda mungkin dapat memindahkan mereka semua ke cloud secara bersama-sama. Karena mereka masih erat digabungkan, Anda tidak akan mengalami latency yang akan terjadi jika aplikasi cloud-host Anda perlu untuk mengakses server fisik untuk mendapatkan data yang dibutuhkan untuk dijalankan.

Identifikasi berapa banyak aplikasi yang terkait dengan aplikasi yang ingin dimigrasi. Setelah itu identifikasi aplikasi yang peka terhadap masalah latency. Seberapa bisa sensitif harus menjadi pertimbangan, sehingga anda dapat tentukan apakah akan anda migrasikan aplikasi tersebut atau tidak.

Untuk dapat memeriksa praktek terbaik cara migrasi ke cloud ini dari daftar Anda, anda harus benar-benar yakin dengan memahami segala keterkaitan aplikasi Anda. Sehingga Anda tidak akan terkejut setelah proses migrasi.

Setiap aplikasi, dan strategi migrasi, adalah unik, sehingga tidak ada instruksi rinci manual yang bekerja untuk semua orang. Demikian penjelasan beberapa pilihan cara migrasi ke cloud untuk aplikasi dan data anda dalam rangka meningkatkan infrastruktur IT anda. Semoga bermanfaat..

Pin It on Pinterest

Share This