0 888 1 6262 52
Memilih Layanan Disaster Recovery Terbaik Sesuai Kebutuhan

Memilih Layanan Disaster Recovery Terbaik Sesuai Kebutuhan

Memiliki strategi pemulihan bencana data merupakan hal terpenting dalam menjamin kelangsungan bisnis dalam mengantisipasi gangguan tak terduga. Terutama untuk perusahaan besar yang banyak menggunakan perangkat TI, menemukan layanan disaster recovery terbaik bukanlah sebuah hal yang mudah. Tapi menerapkan strategi seperti itu sering ditunda oleh perusahaan karena dua alasan. Pertama: rumit untuk mengevaluasi operasional bisnis dalam mencari data penting yang perlu tersedia segera setelah bencana. Kedua: banyak yang percaya bahwa pemulihan bencana adalah terlalu mahal, terutama untuk usaha kecil dan menengah.

Memilih Layanan Disaster Recovery Terbaik Sesuai KebutuhanKedua masalah ini membuat gesekan yang memperlambat adopsi teknologi dan strategi pemulihan bencana. Sedangkan untuk bisa segera pulih dari bencana semakin menjadi penting dalam era ekonomi digital ini daripada sebelumnya. Rata-rata biaya tahunan downtime adalah USD 880.000 atau sekitar Rp. 11.7 Milyar untuk bisnis menengah (berdasar laporan dari Grup Konsultan Aberdeen).

Terutama untuk perusahaan di Indonesia, seperti perbankan. Mereka sangat membutuhkan layanan disaster recovery. Dalam hal ini, seberapa cepat failover dapat dilakukan merupakan faktor utama. Oleh karena itu, ada baiknya perusahaan di Indonesia memiliki solusi disastere recovery terbaik yang berlokasi di Indonesia. Hal ini akan meminimalkan loss data pada saat failover dan pemulihan sistem.

Memilih Layanan Disaster Recovery Terbaik untuk Perusahaan Anda

Ada tingkat tertentu dari layanan disaster recover terbaik yang pelanggan dapat andalkan. Beberapa akan bisa berjalan pelanggan melalui proses pengembangan rencana pemulihan bencana. Itu memang tugas yang sulit bagi pelanggan untuk anda yang baru pertama kali berurusan dengan rencana DR (Disaster Recovery).

Sebagai langkah awal, strategi keberlanjutan usaha (BCP) dan metrik analisa dampak kelangsungan bisnis (Business Impact Analysis atau sering disingkat dengan BIA) harus disusun dan di sebar ke seluruh organisasi.

Jika manajemen telah mengetahui apa saja yang perlu di lindungi dengan layanan disaster recovery, maka selanjutnya menentukan kriteria layanan disaster recovery terbaik.

  • Lihatlah ke BIA Anda untuk Mendapatkan Petunjuk

    Memvalidasi kebutuhan bisnis Anda untuk pemulihan bencana adlaah dengan meninjau hasil analisis dampak bisnis (BIA). BIA harus mengidentifikasi aset TI dan data yang paling memiliki misi kritis.

    Hasil dari BIA juga harus menentukan target waktu pemulihan (RTO) dan titik vital objek pemulihan (RPO) untuk aset misi kritis IT. Pastikan vendor dapat mengakomodasi kebutuhan RTO dan RPO Anda.

  • Pastikan Teknologi Penyedia DRaaS Dapat Di Andalkan untuk Kebutuhan Anda

    Setelah Anda telah menganalisis data di atas, tentukan apa yang Anda inginkan dengan layanan cloud. Kemudian verifikasi bahwa vendor dapat mendukung kebutuhan Anda. Cari tahu apa yang vendor dapat lakukan jika data Anda hilang atau rusak dengan mengajukan pertanyaan seperti:

    • Berapa banyak cadangan salinan data Anda tersedia dan di mana mereka berada?
    • Dapatkah vendor merekonstruksi image data Anda (serta mesin virtual yang digunakan) pada titik tertentu di masa lalu dari backup yang tersedia?
    • Seberapa jauh backup yang tersedia dapat di kembalikan berdasar kalender tanggalan?
    • Apa yang akan vendor lakukan ketika Anda melakukan failover ke DRaaS dan kemudian siap untuk kembali ke lingkungan normal Anda?

    Anda juga harus menentukan apakah server dan perangkat lain yang akan digunakan untuk infrastruktur Anda berdedikasi untuk organisasi Anda. Anda harus waspada jika vendor “merumahkan” data dengan pengguna lain pada setiap server. Juga, pastikan untuk mendapatkan rincian tentang bagaimana penyedia DRaaS berencana untuk menangani keamanan infrastruktur (firewall, anti-virus, sistem pencegahan intrusi dan penggunaan enkripsi). Pahami kemampuan vendor untuk keamanan.

    Setelah Anda yakin vendor dapat memberikan apa yang Anda butuhkan, pertimbangkan mengatur migrasi bertahap untuk pengaturan DRaaS. Ini seperti dengan : bermigrasi aplikasi tertentu, database dan data untuk layanan selama enam bulan, sehingga ada cukup waktu untuk memeriksa bagaimana vendor dapat mendukung kebutuhan Anda. Jika semua berjalan dengan baik, Anda dapat dapat menambahkan elemen infrastruktur lainnya dari waktu ke waktu.

    Kebanyakan vendor menawarkan dukungan untuk pengembangan rencana DR dan pengujian. Manfaatkan semua sumber daya pengembangan dan pengujian yang tersedia, karena mereka akan membantu untuk memastikan bahwa rencana DRaaS Anda sesuai untuk kebutuhan Anda dan akan bekerja bila diperlukan.

    Akhirnya, selain untuk membangun perjanjian tingkat layanan (SLA), pertimbangkan untuk menetapkan proses remediasi darurat dalam kasus penyedia layanan tidak dapat memenuhi kewajibannya SLA-nya. Swaktu-waktu bisa saja salah, jadi pastikan Anda memiliki “pintu belakang” jika integritas SLA memang perlu dikompromikan. Selidiki proses untuk beralih ke penyedia DRaaS jika Anda tidak puas dengan layanan; Namun, untuk memilih layanan disaster recovery terbaik memang membutuhkan waktu.

  • Periksa Referensi Penyedia Layanan Disaster Recovery

    Dapatkan referensi dari penyedia solusi DRaaS dan mintalah pendapat mereka tentang layanan, tutorial dan sebagainya. Periksalah penyedia data center yang mereka gunakan untuk kebutuhan Anda. Periksa apakah sudah sesuai dengan berbagai standar dan peraturan, seperti ISO 27001, ISO 22301, dan lain-lain. Selain itu, cari tahu apakah vendor dapat memberikan jaminan salinan data. Tinjaulah secara hati-hati. Seharusnya para penyedia layanan disaster recovery terbaik akan memberikan data tersebut kepada pelanggan mereka.

Anda juga harus meminta rincian pada vendor staf, terutama orang-orang yang akan mengelola infrastruktur Anda. Pastikan untuk mendapatkan riwayat dan informasi terkait lainnya pada semua teknisi di penyedia disaster recovery terbaik tersebut. Memeriksa kredensial dan referensi yang diperlukan. Dengan kata lain, pastikan Anda tahu siapa yang akan mengawasi infrastruktur.

Sementara manfaat dari penawaran layanan dikelola (managed services) – terutama untuk pemulihan bencana – banyak mengandung risiko yang juga harus diselidiki.

Pin It on Pinterest