0 888 1 6262 52
Infrastruktur Teknologi Informasi, Komponen dan Jenisnya

Infrastruktur Teknologi Informasi, Komponen dan Jenisnya

Infrastruktur teknologi adalah pondasi atau kerangka kerja yang mendukung suatu sistem atau organisasi. Dalam komputasi, infrastruktur teknologi informasi terdiri dari sumber daya fisik dan virtual yang mendukung arus, penyimpanan, pengolahan dan analisis data.

Infrastruktur teknologi informasi dapat dipusatkan di dalam pusat data (data center), atau mungkin terdesentralisasi dan tersebar di beberapa data center yang dikendalikan oleh organisasi atau oleh pihak ketiga, seperti fasilitas colocation atau penyedia awan.

Komponen Infrastruktur Teknologi Informasi

Infrastruktur data center sering kali mencakup elemen daya, pendinginan dan bangunan yang diperlukan untuk mendukung perangkat keras data center. Infrastruktur perangkat keras pada data center biasanya melibatkan:

  • Server
  • Subsistem penyimpanan
  • Perangkat jaringan, seperti switch, router dan kabel fisik
  • Dan peralatan jaringan khusus, seperti firewall jaringan.

Infrastruktur data center juga memerlukan pertimbangan infrastruktur keamanan teknologi informasi secara hati-hati. Ini bisa termasuk keamanan fisik untuk bangunan, seperti entri kunci elektronik, video konstan dan pengawasan manusia terhadap tempat, akses yang dikendalikan dengan hati-hati ke server dan ruang penyimpanan, dan sebagainya. Ini memastikan hanya personil yang berwenang yang dapat mengakses infrastruktur perangkat keras data center dan mengurangi potensi kerusakan berbahaya atau pencurian data.

Di luar data center adalah infrastruktur internet, yang mencakup media transmisi seperti:

  • kabel serat optik
  • satelit
  • antena antariksa
  • router
  • agregator
  • repeater
  • penyeimbang beban
  • komponen jaringan lainnya yang mengendalikan jalur transmisi.

Infrastruktur internet dirancang, dibangun dan dioperasikan oleh penyedia layanan internet (ISP). Ketika sebuah bisnis melibatkan ISP untuk akses internet, ISP biasanya terhubung ke infrastruktur data center di dalam ruang bangunan yang berdedikasi dan aman. 

Peran Komputasi Awan Membentuk Modal "as-a-Service"

Peran komputasi awan mengubah cara infrastruktur dirancang dan diterapkan. Dimana pusat data tradisional milik bisnis adalah sumber daya pribadi dan padat modal, komputasi awan memungkinkan organisasi mengakses infrastruktur dan layanan data center penyedia awan dengan biaya tertentu. Model infrastruktur-as-a-service (IaaS) ini memungkinkan komputasi yang fleksibel sesuai permintaan. Pengguna dapat meminta penghitungan, penyimpanan, dan layanan penyedia cloud tanpa perlu menggunakan sumber daya tersebut secara lokal – dan menyesuaikan penggunaan infrastruktur awan karena beban kerja perlu diubah.

Model software-as-a-service (SaaS) menawarkan keuntungan yang sama untuk beban kerja yang spesifik. Penyedia pihak ketiga menghosting perangkat keras, perangkat lunak, server, penyimpanan, dan komponen infrastruktur lainnya. Ini memungkinkan pengguna untuk mengakses beban kerja yang di-host oleh penyedia alih daya alih-alih menerapkan dan mempertahankan beban kerja tersebut secara lokal. Misalnya, pengguna dapat menggunakan beban kerja SaaS untuk database, aplikasi SDM, aplikasi analisis, suite produktivitas kantor dan banyak lainnya.

 

Bagaimana Infrastruktur Teknologi Informasi Dibentuk ?

Untuk membentuk infrastruktur data center tradisional, organisasi biasanya mengikuti proses formal yang dimulai dengan menganalisis dan mengakses sasaran bisnis, membuat keputusan arsitektural dan disain. Kemudian membangun dan menerapkan disain, mengoptimalkan dan memelihara infrastruktur. Prosesnya biasanya melibatkan keahlian rinci, termasuk desain bangunan data center, subsistem dan pemilihan komponen, serta teknik konstruksi berkualitas.

Namun, infrastruktur teknologi informasi terus berkembang. Pengembangan infrastruktur teknologi informasi yang heterogen tradisional adalah proses yang sangat manual yang memerlukan upaya integrasi, optimalisasi dan pengelolaan sistem yang sangat besar. Ini terutama saat mengintegrasikan server, penyimpanan, jaringan dan komponen lainnya dari beragam vendor. Untuk mengatasi ini, biasanya pihak data center akan melakukan orkestrasi infrastruktur teknologi informasi menggunakan beberapa alat perangkat lunak.

Saat ini, beberapa vendor menyediakan koleksi peralatan komputasi, penyimpanan dan jaringan terdepan yang telah terdiversifikasi dan dioptimalkan untuk mengoptimalkan platform perangkat keras dan virtualisasi IT ke dalam satu sistem yang dapat digunakan, diperluas dan dikelola dengan mudah. Pendekatan modular ini disebut konvergensi infrastruktur (CI). Gagasan ini telah berkembang menjadi sistem vendor tunggal yang menawarkan integrasi dan manajemen yang lebih ketat lagi dalam hal komputasi, penyimpanan, jaringan dan virtualisasi. Pendekatan lanjutan ini disebut infrastruktur hyper-converged (HCI).

Manajemen Infrastruktur Teknologi Informasi

Terlepas dari bagaimana hal itu dibuat, infrastruktur teknologi informasi harus menyediakan platform yang sesuai untuk semua aplikasi dan fungsi IT yang diperlukan yang dibutuhkan oleh suatu organisasi atau perorangan. Ini berarti perancangan dan implementasi infrastruktur teknologi informasi juga harus mendukung pengelolaan infrastruktur yang efisien. Perangkat lunak harus memungkinkan administrator IT melihat infrastruktur sebagai satu kesatuan. Dan mereka juga harus mengakses dan mengkonfigurasi rincian operasi terperinci dari perangkat apa pun di infrastruktur. Tujuan single-pane-of-glass ini menghasilkan pengelolaan infrastruktur yang lebih efektif dan efisien. Manajemen infrastruktur IT yang solid juga memungkinkan admin untuk mengoptimalkan sumber daya untuk beban kerja yang berbeda, dan untuk lebih memahami serta menangani dampak dari setiap perubahan pada sumber daya yang saling terkait.

Manajemen infrastruktur teknologi informasi sering dibagi menjadi beberapa kategori. Misalnya, sistem manajemen gedung data center (building management system / BMS) menyediakan alat yang melaporkan parameter fasilitas data center. BMS akan mengendalikan penggunaan daya dan efisiensi, operasi suhu dan pendinginan, dan aktivitas keamanan fisik.

Manajemen sistem mencakup beragam alat yang digunakan oleh tim IT untuk mengkonfigurasi dan mengelola perangkat server, penyimpanan, dan jaringan. Semakin banyak, alat manajemen sistem diperluas untuk mengelola data center dai jarak jauh, bersama dengan sumber daya private cloud dan publik. Alat manajemen juga memanfaatkan otomasi dan orkestrasi secara ekstensif untuk meningkatkan efisiensi, mengurangi kesalahan dan mematuhi praktik terbaik atau tujuan bisnis yang telah ditetapkan.

 

Jenis Infrastruktur Teknologi Informasi

Seiring kebutuhan bisnis dan kemajuan teknologi yang ada, organisasi dapat menggunakan beragam tipe infrastruktur data center yang lebih beragam untuk memenuhi tujuan bisnis. Sementara jenis infrastruktur ini tidak harus saling eksklusif, namun jarang dibahas bersama.

Infrastruktur teknologi informasi yang tidak berubah adalah pendekatan untuk mengelola layanan dan penyebaran perangkat lunak pada sumber daya IT dimana komponen diganti, bukan diubah. Aplikasi atau layanan secara efektif dipindahtangankan setiap kali terjadi perubahan. Misalnya, patch atau hotfix dapat memperbarui aplikasi konvensional, namun infrastruktur yang tidak berubah tidak dapat mendukung hal ini. Sebagai gantinya, team IT menyebarkan aplikasi yang lebih baru, mengalihkan lalu lintas ke sana dan menghentikan aplikasi lama.

Infrastruktur teknologi informasi yang dapat digabungkan adalah kerangka kerja yang memperlakukan sumber daya komputasi fisik, penyimpanan dan jaringan sebagai layanan. Sumber daya dikumpulkan secara logis, sehingga administrator tidak perlu mengkonfigurasi perangkat keras secara fisik untuk mendukung aplikasi perangkat lunak tertentu. Admin dapat mengatur dan mengelola sumber daya melalui perangkat lunak menggunakan otomasi tingkat tinggi dan orkestrasi, memungkinkan kemampuan infrastruktur yang didefinisikan perangkat lunak untuk pusat data.

Berikut beberapa jenis infrastruktur teknologi informasi:

Infrastruktur IT yang Dinamis

Adalah kerangka kerja yang dapat secara otomatis menyediakan dan menyesuaikan diri karena tuntutan beban kerja yang berubah. Ini meminimalkan waktu dan usaha yang diperlukan untuk mengelola infrastruktur dan sangat mengurangi kesalahan, sambil memastikan sumber daya digunakan seefisien mungkin. Administrator IT juga dapat memilih untuk mengelola sumber daya ini secara manual.

Infrastruktur IT Untuk Misi Kritis

Adalah kerangka kerja dimana aset sangat penting agar operasi lanjutan mereka diperlukan untuk menjamin keamanan suatu negara, ekonomi dan kesehatan dan keselamatan masyarakat. Konsep seputar ketersediaan tinggi (High Availibility) dan ketahanan sangat penting di sini, sering termasuk pusat data jarak jauh dan sumber daya awan untuk mendukung redundansi beban kerja. Biasanya, infrastruktur IT seperti ini dapat ditemui pada Data Center dengan peringkat Tier III dari Uptime Institute. Data center Tier III sering digunakan untuk menjadi Disaster Recovery Center (DRC).

Infrastruktur Contact Center

Merupakan kerangka kerja yang terdiri dari sumber daya fisik dan virtual sehingga fasilitas call center perlu beroperasi secara efektif. Komponen infrastruktur meliputi pendistribusi panggilan otomatis, unit respon suara terpadu, integrasi komputer-telephony dan manajemen antrian.

Infrastruktur Cloud

Mencakup lapisan abstraksi yang meng-virtualisasikan sumber daya dan secara logis menyajikannya kepada pengguna melalui internet melalui antarmuka program aplikasi dan command-line atau antarmuka grafis API. Kemampuan tambahan mencakup layanan mandiri pengguna, penagihan otomatis atau tagihan balik, dan pelaporan sisi pengguna, sehingga pengguna dapat melihat sumber daya dan layanan yang mereka gunakan, serta biaya yang sesuai. Demikian pula, infrastruktur penyimpanan awan adalah kerangka kerja yang terdiri dari perangkat keras dan perangkat lunak yang mendukung persyaratan komputasi dari layanan penyimpanan awan pribadi atau publik.

Infrastruktur Bayangan

Adalah bagian dari kerangka kerja yang terdiri dari perangkat lunak, tidak terdokumentasi, namun aktif. Perangkat lunak atau layanan yang keberadaan dan fungsinya tidak diketahui oleh administrator sistem – terlepas dari kenyataan bahwa ini mungkin merupakan bagian integral dari berlanjutnya pengoperasian infrastruktur terdokumentasi. Hal ini sering disebut sebagai “shadow IT“, dan ini bisa membuat kerentanan keamanan atau kepatuhan yang serius bagi organisasi.

Shadow IT banyak kita temui pada era digital sekarang ini, dimana pelanggan dan karyawan membawa perangkat mereka sendiri. BYOD atau “Bring Your Own Device” dapat memberikan kerentanan pada infrastruktur IT anda. Untuk itu, anda harus menerapkan konsep keamanan “zero trust network“.

Transformasi Digital dan Infrastruktur Teknologi Informasi

Perkembangan teknologi informasi telah membawa kita pada era transformasi digital. Dalam prosesnya, transformasi digital memerlukan transformasi infrastruktur IT pada tahap awal. Infrastruktur teknologi informasi haru sesuai dengan tujuan bisnis, misal untuk transformasi digital.

Transformasi IT dapat mencakup pada penggunaan layanan hybrid cloud, pencadangan, dan serangkaian subset lainnya. Ini ditujukan untuk memberikan fleksibilitas, efisiensi, dan kehandalan. Tanpa transformasi IT, sumber daya teknologi informasi bisa menjadi hambatan pada proses transformasi digital. Ini dikenal dengan “technology-hiccups“.

Oleh karena itu, untuk anda yang sedang melakukan proses transformasi digital, sudah saatnya sekarang untuk memperkuat infrastruktur IT Anda.

Jasa Manajemen IT

Jasa Manajemen Infrastruktur Teknologi Informasi untuk Transformasi Digital

Jasa WebDevOps

Sudahkah Bisnis Anda Menggunakan Website Yang Layak Untuk Transformasi Digital ?

Pin It on Pinterest